14 Manfaat Puasa Sunnah Serta Keutamaan yang Terabaikan

Puasa merupakan salah satu ibadah wajib yang masuk ke dalam Rukun Islam. Puasa yang wajib ini dilaksanakan ketika kita umat Islam memasuki Bulan Ramadhan. Bulan yang khusus bagi umat Islam untuk menjalankan ibadah puasa selama satu bulan penuh.

Ketika bulan Ramadhan datang, tentu kita akan menyambutnya dengan penuh kegembiraan. Bulan agung yang dinanti semua muslim di seluruh dunia, untuk melaksanakan puasa.

Kalau di bulan Ramadhan kita menjalankan puasa yang wajib, tentu di luar itu kita bisa melaksanakan puasa juga. Ada beberapa puasa sunnah yang di contohkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

1. Jenis-jenis Puasa Sunnah

jalantikus.com

Puasa sunnah tentulah yang sudah dicontohkan oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bukan kita mengada-ada dengan melaksanakan puasa tanpa ada contoh sebelumnya. Ada beberapa puasa sunnah yang bisa kamu laksanakan di luar bulan Ramadhan.

Senin-Kamis

Puasa senin-kamis merupakan puasa yang dicontohkan langsung oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Puasa ini sesuai namanya dilakukan setiap hati Senin dan Kamis. Ada beberapa hadits yang menjadi dalil disunnahkannya puasa ini.

Dari Abu Qotadah Al Anshori radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ditanya mengenai puasa pada hari Senin, lantas beliau menjawab, “Hari tersebut adalah hari aku dilahirkan, hari aku diutus atau diturunkannya wahyu untukku.”(HR. Muslim no. 1162)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Berbagai amalan dihadapkan (pada Allah) pada hari Senin dan Kamis, maka aku suka jika amalanku dihadapkan sedangkan aku sedang berpuasa.” (HR. Tirmidzi no. 747)

Jika kita menjalankan Puasa Senin Kamis, maka akan mendapatkan faedah. Pertama kita beramal pada waktu utama, ketika catatan amal yang kita lakukan dihadapkan kepada Allah. Kedua, Kebaikan untuk badan kita karena tubuh memiliki waktu untuk beristirahat setiap pekannya.

Puasa Daud

Sebaik-baik shalat di sisi Allah adalah shalatnya Nabi Daud ‘alaihis salam. Dan sebaik-baik puasa di sisi Allah adalah puasa Daud. Nabi Daud dahulu tidur di pertengahan malam dan beliau shalat di sepertiga malamnya dan tidur lagi di seperenamnya. Adapun puasa Daud yaitu puasa sehari dan tidak berpuasa di hari berikutnya.” (HR. Bukhari no. 1131).

Puasa Daud merupakan puasa yang dilaksanakan dengan sehari puasa dan sehari tidak. Jika kita menjalankan puasa ini, tentu hal tersebut akan sangat baik. Seperti hadits di atas, Puasa Daud adalah puasa yang paling baik di sisi Allah.

Puasa Daud ini merupakan semaksimal puasa sunnah, sehari puasa dan sehari tidak, lalu seterusnya seperti itu. Kita tidak boleh mengerjakan puasa sunnah lebih dari itu, seperti misalnya menggabungkan antara puasa Senin Kamis dengan Puasa Daud, hal tersebut tidak boleh dilakukan.

Puasa Syawal

Puasa Syawal adalah puasa sunnah yang dilakukan setelah kita melaksanakan Puasa Ramadhan selama satu bulan penuh. Puasa sunnah ini dikerjakan selama enam hari di Bulan Syawal. Kita boleh melaksanakan puasa enam hari berturut-turut ataupun tidak, yang penting pelaksanaannya masih di Bulan Syawal.

Jika mengamalkan puasa sunnah ini, kita bisa mendapatkan pahala seperti puasa satu tahun penuh lho. Seperti yang tertulis dalam salah satu Hadits.

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1164).

Dan ada juga hadits lain yang menyebutkan isi yang sama dengan hadits di atas.

Dari Tsauban, bekas budak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Barangsiapa berpuasa enam hari di bulan Syawal setelah Idul Fithri, maka ia telah menyempurnakan puasa setahun penuh. Karena siapa saja yang melakukan kebaikan, maka akan dibalas sepuluh kebaikan semisal.”  (HR. Ibnu Majah no. 1715. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Ayyaumul Bidh

Puasa sunnah lainnya yang bisa kita kerjakan adalah Puasa Ayyamul Bidh. Puasa ini dikerjakan pada hari ke 13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah. Puasa sunnah ini disebut sebagai ayyamul bidh atau hari putih karena pada malam di hari tersebut bulan bersinar berbentuk purnama, dan sinar putih terpancar.

Ada dalil yang mendasari puasa tiga hari setiap bulan ini.

“Kekasihku (yaitu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) mewasiatkan padaku tiga nasehat yang aku tidak meninggalkannya hingga aku mati: 1- berpuasa tiga hari setiap bulannya, 2- mengerjakan shalat Dhuha, 3- mengerjakan shalat witir sebelum tidur.” (HR. Bukhari no. 1178)

Selain itu, ada hadits lain dari ‘Abdullah bin “Amr bin Al “ash, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Puasa pada tiga hari setiap bulannya adalah seperti puasa sepanjang tahun.” (HR. Bukhari no. 1979)

Dan dalil tentang tanggal pelaksanaannya adalah dari Ibnu Milhan Al Qoisiy, dari ayahnya, ia berkata,

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa memerintahkan pada kami untuk berpuasa pada ayyamul bidh yaitu 13, 14 dan 15 (dari bulan Hijriyah).” Dan beliau bersabda, “Puasa ayyamul bidh itu seperti puasa setahun.” (HR. Abu Daud no. 2449 dan An Nasai no. 2434)

Puasa Arafah

Kemudian ada juga puasa sunnah yang hanya bisa kamu kerjakan setahun sekali, yaitu Puasa Arafah. Puasa ini merupakan salah satu amalan utama di bulan Dzulhijjah, dilakukan pada tanggal 9 bulan tersebut. Jika kamu tidak berhalangan, tentu sangat sayang jika meninggalkan puasa ini, sebab keutamaannya sungguh luar biasa.

“Puasa Arofah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162)

2. Hikmah Puasa Sunnah

beritasehatlengkap.blogspot.co.id

Selain menjalankan sunnah yang dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, mengerjakan puasa sunnah ternyata juga memiliki hikmah lho. Kita akan mendapatkan banyak manfaat jika melakukan puasa sunnah.

Melawan Hawa Nafsu

Puasa merupakan ibadah yang dapat membantu kamu untuk melawan hawa nafsu. Kita melakukan puasa dari pagi sampai sore hari, dari terbit matahari sampai terbenam matahari. Dalam satu hari penuh kita beribadah, menahan lapar, dahaga, dan berbagai hal yang dapat mengurangi ataupun membatalkan pahala puasa.

Dengan berpuasa, kita akan belajar untuk menahan agar tidak mudah emosi, marah, dan hawa nafsu yang mendesak. Mengamalkan puasa sunnah juga akan melatih kita untuk bersabar dari godaan dan rayuan syetan.

Hidup Sederhana

Mengamalkan puasa sunnah juga akan membuat kita menjalankan hidup yang sederhana. Kita melatih diri dengan menahan dari apa yang diperbolehkan oleh Allah sekalipun itu tidak wajib. Kita menahan diri dari segala hal yang sifatnya duniawi untuk memperoleh ridha dari Illahi. Selain itu, kita juga dilatih untuk berempati kepada lingkungan sekitar, sekiranya masih banyak kebutuhan yang belum terpenuhi.

Menjaga Kesehatan

Jika kita menjalankan puasa sunnah, maka tubuh juga akan menjadi lebih sehat. Hal ini karena saat berpuasa, maka kita akan mengistirahatkan lambung dari mencerna makanan selama satu hari.

Menjadi Ummat Muhammad

Salah satu nikmat yang diberikan kepada ummat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah dapat menjalankan sunnahnya. Karena hanya dengan menjadi ummat Beliau, kita bisa memperoleh pahala dari ibadah sunnah yang dikerjakan.

Baca Juga : Hukum Memakai Jubah atau Gamis dalam Islam

3. Keutamaan Puasa Sunnah

parenting.co.id

Menjalankan ibadah puasa, entah itu yang wajib ataupun sunnah akan mendapatkan beberapa keutamaan. Seperti yang dikatakan dalam sebuah hadits.

“Allah ‘azza wa jalla berfirman (yang artinya), “Setiap amalan adalah sebagai kafaroh/ tebusan kecuali amalan puasa. Amalan  puasa adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya”.” (HR. Ahmad. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih sesuai syarat Muslim)

Mejalankan ibadah puasa akan mendatangkan pahala bagi yang mengamalkannya. Kita akan mendapatkan ganjaran seperti yang disebutkan dalam hadits di atas.

  • Kita akan mendapat pahala tak terhingga jika berpuasa.
  • Amalan ibadah puasa itu khusus untuk Allah.
  • Salah satu sebab yang bisa membuat orang masuk ke dalam surga adalah puasa.
  • Kebahagiaan yang diraih oleh orang berpuasa itu ada dua, ketika dia berbuka dan ketika berjumpa dengan Rabbnya.
  • Bau mulutnya orang yang puasa, di sisi Allah lebih harum daripada bau minyak kasturi.

Itu tadi beberapa puasa sunnah yang bisa kita kerjakan, dan sebaik-baik amalan adalah yang kita mengerjakannya secara terus menerus. Seperti yang disebutkan dalam sebuah hadits.

”Amalan yang paling dicintai oleh Allah Ta’ala adalah amalan yang kontinu walaupun itu sedikit.” ’Aisyah pun ketika melakukan suatu amalan selalu berkeinginan keras untuk merutinkannya. (HR. Muslim no. 783, Kitab shalat para musafir dan qasharnya, Bab Keutamaan amalan shalat malam yang kontinu dan amalan lainnya.)

Baca Juga : Amanlan-Amalan Sunah Rasulullah yang Insya Allah Ringan untuk Dikerjakan

Leave a Comment